Tiktok.

*HUKUM LIHAT PEREMPUAN MENARI DALAM APLIKASI TIK-TOK*

SOALAN :

Akhir-akhir ini timbul kegemaran anak-anak muda terutama yang perempuan merakamkan diri sendiri dalam aplikasi tik-tok yang mana tanpa rasa malu menari dalam keadaan berpakaian seksi atau mendedahkan aurat dengan gaya yang jijik dan dikongsikan rakaman tersebut di dalam grup washap dan lain-lain media sosial.

Apakah hukumnya kita melihat rakaman tersebut atau kita kongsikan pula kepada rakan-rakan?

JAWAPAN :

Hukum melihat perlakuan tidak senonoh dan jijik seperti itu adalah haram dan haram pula dikongsikan di dalam media sosial atau lainnya.

Perempuan-perempuan yang terlibat dengan perbuatan seperti ini telah dirasuk oleh syaitan bertujuan menyesatkannya dari jalan yang benar.

Kerana itulah dikatakan kaum perempuan itu sentiasa didampingi oleh syaitan samada dari hadapannya atau dari belakangnya.

Telah diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah r.a. Nabi saw telah bersabda :

إِنَّ الْمَرْأَةَ تُقْبِلُ فِي صُورَةِ شَيْطَانٍ ، وَتُدْبِرُ فِي صُورَةِ شَيْطَانٍ

Artinya : “Sungguhnya perempuan itu berhadap ia pada rupa syaitan dan berpaling ia pada rupa syaitan.” (Hadith Imam Muslim)

Berkata Imam Nawawi :

معناه الإشارة إلى الهوى والدعاء إلى الفتنة بها لما جعله الله تعالى في نفوس الرجال من الميل إلى النساء والالتذاذ بنظرهن وما يتعلق بهن فهي شبيهة بالشيطان في دعائه إلى الشر بوسوسته وتزيينه له ويستنبط من هذا أنه ينبغي لها أن لا تخرج بين الرجال إلا لضرورة وأنه ينبغي للرجل الغض عن ثيابها والإعراض عنها مطلقا

Artinya : “Makna hadith ini ialah mengisyaratkan kepada bahawa hawa nafsu dan seruan kepada fitnah dengan sebab perempuan itu ketika Allah menjadikannya pada segala nafsu lelaki rasa ingin kepada perempuan dan bersedap-sedap dengan melihatnya dan barang yang berkait dengan kaum perempuan yaitulah diserupakan dengan syaitan pada seruannya kepada kejahatan dengan mewas-waskannya dan menghiasinya bagi lelaki. Dan diambil daripada inilah sungguhnya sayugia bagi perempuan itu tidak menonjolkan diri di hadapan lelaki melainkan kerana darurah. Dan sepatutnya kaum lelaki memejamkan mata dari melihatnya dan berpaling darinya secara mutlak.” (Kitab Syarah Muslim)

Dan tersebut pada kitab Al-Mufhim Syarah Hadith Muslim :

وقوله : (( إن المرأة تقبل في صورة شيطان )) ؛ أي : في صفته من الوسوسة ، والتحريك للشهوة ؛ بما يبدو منها من المحاسن المثيرة للشهوة النفسية ، والميل الطبيعي ، وبذلك تدعو إلى الفتنة التي هي أعظم من فتنة الشيطان

Artinya : “Dan sabda Nabi saw : Sungguhnya perempuan itu berhadap ia pada rupa syaitan dan berpaling ia pada rupa syaitan itu maksudnya ialah sifat perempuan itu yang memberi was-was dan pergerakkannya bagi merangsang syahwat dengan barang yang nyata daripadanya dari segala keelokan yang membangkitkan nafsu syahwat dan menjadikan tabiat cenderung kepadanya. Dan dengan sebab yang demikian itu ia menyeru kepada fitnah yang merupakan salah satu fitnah syaitan yang terbesar.”

Rasulullah saw telah bersabda :

ما ترَكْتُ بعدي فتنةً أضَرَّ على الرِّجالِ مِن النِّساءِ

Artinya : “Tiada aku tinggalkan selepasku fitnah yang paling memudaratkan atas kaum lelaki yaitu perempuan.” (Sahih Ibnu Hibban daripada Usamah bin Zaid r.a.)

Kesimpulannya perbuatan merakamkan kelakuan menari dalam keadaan seksi atau mendedahkan aurat seperti itu kemudian ditunjukkan pula kepada umum samada menggunakan aplikasi tik-tok atau lainnya adalah haram dan sekelian yang melihatnya adalah berdosa begitu juga haram dikongsikan dengan orang lain dan selama mana rakaman tersebut dilihat orang maka berjalan dosa setiap saat ke atas pelakunya dan ke atas orang yang menyebarkannya.

Sebaiknya berhenti dari tindakan yang merugikan seperti ini dan sungguhnya Allah itu maha penerima taubat.

wallahua’lam
ustaz azhar idrus

Lidah.

LIDAH DIPOTONG KARENA MEMUJI RASULULLAH ﷺ* DENGAN LANTUNAN SYAIR SHOLAWAT

Dahulu di masa lalu seorang penyair hebat dan sangat terkenal iaitu Syaikh Farazdaq dimana beliau selalu asyik memuji Rasulullah Shalallahu alaihi wassalaam
beliau mempunyai kebiasaan melakukan ibadah haji setiap tahunnya.

Suatu waktu ketika beliau melakukan ibadah haji kemudian datang berziarah ke makam Rasulullah dan membaca qasidah di makam baginda rasulullah dan ketika itu ada seseorang yang mendengarkan qasidah pujian yang dilantunkannya.

Setelah selesai membaca qasidah, orang itu menemui Syaikh Farazdaq dan mengajak beliau untuk makan siang ke rumahnya.
Beliau pun menerima ajakan orang tersebut dan setelah berjalan jauh hingga keluar dari Madinah al-Munawwarah sampailah keduanya di rumah yang dituju.

Sesampainya di dalam rumah, orang tersebut memegangi Syaikh Farazdaq dan berkata : “Sungguh aku sangat membenci orang-orang yang memuji-muji Muhammad Shalallahu alaihi wassalaam dan kubawa engkau ke sini untuk ku gunting lidahmu!.”
Maka orang itu menarik lidah beliau lalu mengguntingnya dan berkata :
“Ambillah potongan lidahmu ini dan pergilah untuk kembali memuji Muhammad Shalallahu alaihi wassalaam
Maka Syaikh Farazdaq pun menangis karena rasa sakit dan juga sedih tidak boleh lagi membaca syair untuk Sayyidina Muhammad Shalallahu alaihi wassalaam

Kemudian beliau datang ke makam Rasulullah Shalallahu alaihi wassalaam seraya berdoa :

“Ya Allah jika penghuni makam ini tidak suka atas pujian-pujian yang aku lantunkan untuknya, maka biarkan aku tidak lagi boleh berkata-kata seumur hidupku, karena aku tidak memerlukan lidah ini kecuali hanya untuk memujiMu dan memuji NabiMu. Namun jika Engkau dan NabiMu ridho, maka kembalikanlah lidahku ini ke mulutku seperti semula.”

Beliau terus menangis hingga tertidur dan bermimpi berjumpa dengan Rasulullah Shalallahu alaihi wassalaam yang berkata :
“Aku suka mendengar pujian-pujianmu, berikanlah potongan lidahmu.”
Lalu Rasulullah mengambil potongan lidah itu dan mengembalikannya pada tempatnya semula.

Ketika Syaikh Farazdaq terbangun dari tidurnya beliau mendapati lidahnya telah kembali seperti sediakala,
maka beliaupun bertambah dahsyat memuji Rasulullah Shalallahu alaihi wassalaam

Hingga di tahun selanjutnya beliau datang lagi menziarahi Rasulullah dan kembali membaca pujian-pujian untuk Rasulullah
Dan di saat itu datanglah seorang yang masih muda dan gagah serta berwajah cerah menemui beliau dan mengajak beliau untuk makan siang di rumahnya
Beliau teringat kejadian tahun yang lalu namun beliau tetap menerima ajakan tersebut sehingga beliau dibawa ke rumah anak muda itu
Sesampainya di rumah anak muda itu, beliau dapati rumah itu adalah rumah yang dulu pernah beliau datangi lalu lidah beliau dipotong
Anak muda itu pun meminta beliau untuk masuk yang akhirnya beliau pun masuk ke dalam rumah itu hingga mendapati sebuah kurungan besar terbuat dari besi dan di dalamnya ada seekor kera yang sangat besar dan kelihatan sangat ganas, maka anak muda itu berkata :

“Engkau lihat kera besar yang ada di dalam kandang itu, dia adalah ayahku yang dahulu telah menggunting lidahmu, maka keesokan harinya Allah mengubahnya menjadi seekor kera.”

Dan hal yang seperti ini telah terjadi pada ummat terdahulu, sebagaimana firman Allah:

“Maka setelah mereka bersikap sombong terhadap segala apa yang dilarang, Kami katakan kepada mereka: “Jadilah kalian kera yang hina.” (QS. al-A’raf ayat 166)

Kemudian anak muda itu berkata : “Jika ayahku tidak boleh sembuh, maka lebih baik Allah matikan saja.”

Maka Syaikh Farazdaq berdoa : “Ya Allah aku telah memaafkan orang itu dan tidak ada lagi dendam dan rasa benci kepadanya.”
Dan seketika itu pun Allah mematikan kera itu dan mengembalikannya pada wujud yang semula

Dari kejadian ini jelaslah bahwa sungguh Allah mencintai orang-orang yang suka memuji Nabi Muhammad Shalallahu alaihi wassalaam
Karena pujian kepada Nabi Muhammad disebabkan oleh cinta
.
Sampaikanlah kebaikan walaupun sebiji sawi 😊
*Ya Rabba Muhammad wa Aali Muhammad,Sholli ‘alaa Muhammad wa Aali Muhammad.*