40 tahun.

MASA NABI ISA MEMERINTAH BUMI SETELAH TURUN DARI LANGIT

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3634690563256915&id=100001480210614

SOALAN :

Ada hadith yang sebut Nabi Isa akan tinggal di bumi selama 40 tahun dan ada hadith yang lain menyebut selama 7 tahun sahaja.

Mohon penjelasan dari ustaz mana satu yang sahih?

JAWAPAN :

Hadith yang menyebut Nabi Isa a.s. tinggal di bumi selama empat puluh tahun dan hadith yang menyebut selama tujuh tahun selepas turun dari langit adalah hadith yang sahih keduanya.

Telah diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. Nabi saw telah bersabda :

يَلْبَثُ أَرْبَعِينَ سَنَةً , ثُمَّ يُتَوَفَّى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , وَيُصَلِّي عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

Artinya : “Akan hidup Nabi Isa a.s. selama empat puluh tahun kemudian baginda diwafatkan dan sembahyang atasnya oleh sekelian Muslimun.” (Hadith riwayat Abu Daud dan Ahmad dan Ibnu Hibban dan lainnya)

Dan diriwayatkan pula daripada Abdullah bin ‘Amr r.a. Nabi saw telah bersabda :

أَنَّهُ يَمْكُثُ فِي الْأَرْضِ سَبْعَ سِنِينَ

Artinya : “Sungguhnya Nabi Isa a.s. tinggal di bumi selama tujuh tahun.” (Hadith riwayat Imam Muslim)

Para ulamak telah menghimpunkan kedua hadith ini dengan makna usia Nabi Isa a.s. sebelum diangkat ke langit ialah tiga puluh tiga tahun dan selepas turun semula ke bumi selama tujuh tahun maka jadilah jumlah usia baginda ialah empat puluh tahun.

Berkata Imam Ibnu Kathir :

اللَّهُمَّ إِلَّا أَنْ تُحْمَلَ هَذِهِ السَّبْعُ عَلَى مُدَّةِ إِقَامَتِهِ بَعْدَ نُزُولِهِ ، وَيَكُونُ ذَلِكَ مَحْمُولًا عَلَى مُكْثِهِ فِيهَا قَبْلَ رَفْعِهِ مُضَافًا إِلَيْهِ ، وَكَانَ عُمْرُهُ قَبْلَ رَفْعِهِ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ سَنَةً عَلَى الْمَشْهُورِ ، وَهَذِهِ السَّبْعُ تَكْمِلَةُ الْأَرْبَعِينَ ، فَيَكُونُ هَذَا مُدَّةَ مُقَامِهِ فِي الْأَرْضِ قَبْلَ رَفْعِهِ وَبَعْدَ نُزُولِهِ

Artinya : “Bahawasanya ditanggung akan pengertian tujuh tahun itu atas kadar tinggalnya di bumi selepas turunnya. Dan jadilah yang demikian itu yang ditanggungkan atas tinggalnya pada bumi sebelum angkat ke langit disandarkan kepadanya. Dan adalah usianya sebelum diangkat ke langit ialah tiga puluh tiga tahun atas pendapat yang masyhur. Dan tujuh tahun itu menyempurnakan akan empat puluh tahun. Maka jadilah ini (empat puluh tahun) masa tinggalnya di bumi sebelum angkat ke langit dan selepas turunnya ke bumi.” (Kitab Al-Bidayah Wa An-Nihayah)

Dan berkata Syeikh Ibnu Hajar :

يُقيم سبع سِنِين ، كَمَا صَحَّ فِي حَدِيث مُسلم. وَلَا يُنَافِيهِ حَدِيث الطيالسي أَنه يُقيم أَرْبَعِينَ سنة. لِأَن المُرَاد مَجْمُوع لبثه فِي الأَرْض قبل الرّفْع وَبعده؛ فَإِنَّهُ رفع وَسنه ثَلَاث وَثَلَاثُونَ سنة “.انتهى، من “فتاويه

Artinya : “Tinggal Nabi Isa a.s. selama tujuh tahun sebagaimana terang pada hadith Muslim. Dan tidaklah berlawan dengan hadith At-Toyalisi baginda tinggal selama empat puluh tahun dari kerana sungguhnya yang dikehendaki ialah himpunan masa tinggalnya di bumi sebelum angkat ke langit dan selepasnya. Maka sungguhnya ketika Nabi Isa a.s. diangkat ke langit usianya ialah tiga puluh tiga tahun.” (Kitab Fatawa Ibnu Hajar)

Kesimpulannya hadith yang menyebut Nabi Isa a.s. tinggal di bumi selama empat puluh tahun tidak berlawanan dengan hadith yang menyebut baginda tinggal selama tujuh tahun dari kerana yang dimaksudkan dengan empat puluh tahun itu ialah dicampur usia Nabi Isa sebelum diangkat ke langit dan selepas turun ke bumi.

Ketika diangkat ke langit usia baginda ialah tiga puluh tiga tahun dan selepas baginda turun ke bumi di akhir zaman nanti baginda sempat hidup selama tujuh tahun maka jadilah jumlah kesemua usia yang dilalui oleh baginda di bumi ialah empat puluh tahun.

Wallahua’lam
Ustaz Azhar Idrus

Tiktok.

*HUKUM LIHAT PEREMPUAN MENARI DALAM APLIKASI TIK-TOK*

SOALAN :

Akhir-akhir ini timbul kegemaran anak-anak muda terutama yang perempuan merakamkan diri sendiri dalam aplikasi tik-tok yang mana tanpa rasa malu menari dalam keadaan berpakaian seksi atau mendedahkan aurat dengan gaya yang jijik dan dikongsikan rakaman tersebut di dalam grup washap dan lain-lain media sosial.

Apakah hukumnya kita melihat rakaman tersebut atau kita kongsikan pula kepada rakan-rakan?

JAWAPAN :

Hukum melihat perlakuan tidak senonoh dan jijik seperti itu adalah haram dan haram pula dikongsikan di dalam media sosial atau lainnya.

Perempuan-perempuan yang terlibat dengan perbuatan seperti ini telah dirasuk oleh syaitan bertujuan menyesatkannya dari jalan yang benar.

Kerana itulah dikatakan kaum perempuan itu sentiasa didampingi oleh syaitan samada dari hadapannya atau dari belakangnya.

Telah diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah r.a. Nabi saw telah bersabda :

إِنَّ الْمَرْأَةَ تُقْبِلُ فِي صُورَةِ شَيْطَانٍ ، وَتُدْبِرُ فِي صُورَةِ شَيْطَانٍ

Artinya : “Sungguhnya perempuan itu berhadap ia pada rupa syaitan dan berpaling ia pada rupa syaitan.” (Hadith Imam Muslim)

Berkata Imam Nawawi :

معناه الإشارة إلى الهوى والدعاء إلى الفتنة بها لما جعله الله تعالى في نفوس الرجال من الميل إلى النساء والالتذاذ بنظرهن وما يتعلق بهن فهي شبيهة بالشيطان في دعائه إلى الشر بوسوسته وتزيينه له ويستنبط من هذا أنه ينبغي لها أن لا تخرج بين الرجال إلا لضرورة وأنه ينبغي للرجل الغض عن ثيابها والإعراض عنها مطلقا

Artinya : “Makna hadith ini ialah mengisyaratkan kepada bahawa hawa nafsu dan seruan kepada fitnah dengan sebab perempuan itu ketika Allah menjadikannya pada segala nafsu lelaki rasa ingin kepada perempuan dan bersedap-sedap dengan melihatnya dan barang yang berkait dengan kaum perempuan yaitulah diserupakan dengan syaitan pada seruannya kepada kejahatan dengan mewas-waskannya dan menghiasinya bagi lelaki. Dan diambil daripada inilah sungguhnya sayugia bagi perempuan itu tidak menonjolkan diri di hadapan lelaki melainkan kerana darurah. Dan sepatutnya kaum lelaki memejamkan mata dari melihatnya dan berpaling darinya secara mutlak.” (Kitab Syarah Muslim)

Dan tersebut pada kitab Al-Mufhim Syarah Hadith Muslim :

وقوله : (( إن المرأة تقبل في صورة شيطان )) ؛ أي : في صفته من الوسوسة ، والتحريك للشهوة ؛ بما يبدو منها من المحاسن المثيرة للشهوة النفسية ، والميل الطبيعي ، وبذلك تدعو إلى الفتنة التي هي أعظم من فتنة الشيطان

Artinya : “Dan sabda Nabi saw : Sungguhnya perempuan itu berhadap ia pada rupa syaitan dan berpaling ia pada rupa syaitan itu maksudnya ialah sifat perempuan itu yang memberi was-was dan pergerakkannya bagi merangsang syahwat dengan barang yang nyata daripadanya dari segala keelokan yang membangkitkan nafsu syahwat dan menjadikan tabiat cenderung kepadanya. Dan dengan sebab yang demikian itu ia menyeru kepada fitnah yang merupakan salah satu fitnah syaitan yang terbesar.”

Rasulullah saw telah bersabda :

ما ترَكْتُ بعدي فتنةً أضَرَّ على الرِّجالِ مِن النِّساءِ

Artinya : “Tiada aku tinggalkan selepasku fitnah yang paling memudaratkan atas kaum lelaki yaitu perempuan.” (Sahih Ibnu Hibban daripada Usamah bin Zaid r.a.)

Kesimpulannya perbuatan merakamkan kelakuan menari dalam keadaan seksi atau mendedahkan aurat seperti itu kemudian ditunjukkan pula kepada umum samada menggunakan aplikasi tik-tok atau lainnya adalah haram dan sekelian yang melihatnya adalah berdosa begitu juga haram dikongsikan dengan orang lain dan selama mana rakaman tersebut dilihat orang maka berjalan dosa setiap saat ke atas pelakunya dan ke atas orang yang menyebarkannya.

Sebaiknya berhenti dari tindakan yang merugikan seperti ini dan sungguhnya Allah itu maha penerima taubat.

wallahua’lam
ustaz azhar idrus